Tags

Ini cerita tentang emak yang terdesak oleh keadaan, dimana anak2nya ketagihan main ke pantai, tapi emaknya kapok karena lokasi pantai jauhnya minta ampun.
Singkat kata, singkat cerita didapatlah win-win solution : maen ke sungai.
Alhamdulillah rumah Uti deket sungai –oh iya, ini settingnya lagi liburan di rumah Uti di jogja–
jadi emak bisa hemat pengeluaran..hehe ini namanya kereaktif kreatif^^

Tadinya anak2 pada males gitu. Mungkin yang terbayang di benak mereka keadaan sungainya seperti sungai depan rumah kami di tangerang sono. Kotor. Banyak sampah. Pokoknya malesin deh.
Tapi berkat kolaborasi babe yang nyeritain masa kecil yang begitu indah ketika berenang di sungai itu *tsaaaah*  n emak yg iming2in klo di sungai itu banyak pasirnya, sama kaya di pantai yg kemaren, akhirnya bocah2 pd mau jg
*FYI, sungai ini memang tambang pasir. Banyak truk2 pengangkut pasir datang ke sini*
Brangkaaat!

Pas nyampe di sungai…
Lha dhalahhh..kok cuma batu2 thok? Banyak putri malu, airnya keruh pula.. hicks.. pasirnya mannnaa?

Bocah2 blm pada ngeh..pas dateng langsung pada kegirangan sambil treak2: pasir..pasir..

Emang sih masih ada sisa2 pasir..tp itu ibarat kata cuma ampasnya doang..sisa2 yg kececer dari truk, mungkin. Duhh emak miris liat bocah dah kadung kegirangan..mana dah bawa pralatan buat maen pasir lagi


Akhirnya bocah pada ngeh setelah ngerasa susah nyendokin pasirnya. Emak langsung puter otak…
Aha!

“Naaak…sini naaak!”
*sambil pasang tampang segirang mungkin*

“Liat nih bunda nemu apa?”
*sambil nunjuk putri malu*
*bocah2 pada ngedeket*

“Apaan tuh bunda?”
“Ini namanya putri malu. Tau nggak kenapa namanya putri malu?”
*bocah2 pada nggeleng”

“Coba deh pegang daunnya..pelan aja, ati2 ada durinya”
*bocah pada nyolek daunnya*
*bocah2 exited liat daun yang menguncup ketika di sentuh*
“Tuh keren kan? Di rumah aku sana ga ada yang kaya gini kan? Nanti aku critain ya ke nevan-sepupu-, di rumah uti aku ada putri malu. Kalau di sentuh daunnya langsung menguncup.”
*emak terharu liat mata bocah2 yang berbinar*

“Itu kenapa bisa nutup (daunnya), bunda?”
“Itu karena ada tekanan turgor, nak.. jadi begotu disentuh otomatis daunnya menguncup
*bentar, cek gugel dulu..
Alhamdulillah bener..nih klo ga percaya http://id.m.wikipedia.org/wiki/Putri_malu *
*emak bersyukur anak2 pada kagak nanya penjelasan apa itu turgor..maklum sinyal di sini situ kembang-kempis*


Sementara bocah2 pada sibuk ama putri malu, emak puter otak lagi, soalnya bentar lagi pasti dah pada bosen ama si putri malu.

“Naaaak..sini..bunda nemu batu cakep nih. Warna ijo!”
“Ih aku dapet warna merah bunda!”

“Aku juga dapet bunda”
“Ih itu dah ada”
“Mana coba sini bunda liat. Oh beda mas, tadi yang mas dapet merah banget. Kalo yang dede dapet ini merahnya agak ungu. Subhanallah..keren ya batunya warna-warni^^ Nanti sampe rumah tunjukin ke Uti ya”

*dan pagi itu kami disibukkan dengan batu2 yang minta dipanen*


Sesampainya dirumah, anak2 bungah karena mendapat pujian utinya.
Setelah puas pamer, mereka sibuk menata batu2 itu di atas meja.

“Waaah apa ini? Keren banget?”
*binar2 itu muncul lagi*
“Ini monster, bunda. Aku yang bikin. Kalo itu mas yang bikin”
“Ini robot jet namanya bunda”
“ih kok bisa sih bikinnya? Bunda ga bisa lho.. keren banget nih. Bunda foto ya”
*binar2 itu makin benderang*

“Nih liat. Dah bunda kasih nama. Liat deh”

image

“Nah sekarang makan yuk. Biar pinter. Nanti klo pinter gedenya bisa bikin robot, pesawat, apa aja deh..”

Indahnya jadi anak2..
Segala sesuatu bisa menghibur hati..
Maka, wahai ayah, wahai bunda..
Dampingi mereka..
Agar mereka paham, bahwa bahagia bukan diciptakan oleh materi, melainkan oleh diri sendiri..

Indahnya jadi anak2..
Segala sesuatu pasti ada manfaatnya..
Maka, wahai ayah, wahai bunda..
Dampingi mereka..
Agar mereka paham, bahwa Allah tidak menciptakan segala sesuatu dengan sia2, termasuk diri mereka sendiri..

Indahnya jadi anak2..
Segala sesuatu menyenangkan, asalkan bersama ayah dan bunda..
Maka, wahai ayah, wahai bunda..
Dampingi mereka..
Selama kalian masih bisa..

pengikat ilmu. pengasah otak. pemoles hati

Advertisements