19 November 2005
*****************
Alhamdulillah…
Selesai sudah pengucapan ikrar yang mengguncangkan langit dan bumi.
Halal sudah yang tadinya diharamkan. Bahkan saling menggenggam tangan pun bisa menjadi penggugur dosa.

Tapi karena belum terbiasa,
lupa kalau tangan sang pria sudah halal untuk menyentuh tangan mempelainya. so, masangin cincin pun masih berusaha utk tidak menyentuh. Sampe disorakin: woy, dah halal woy!

Tapi karena belum terbiasa,
Duduk dipelaminan pun masih berjarak
*woy, dah halal woy!*

Tapi karena belum terbiasa,
seminggu nikah belum ada panggilan sayang. Masih ber-antum ria hihihi

Gapapa..namanya juga masih belajar^^


Satu tahun kemudian
****************
Alhamdulillah…

Bisa hidup bareng lagi setelah beberapa bulan tinggal di pulau yang berbeda.
Walopun gara-gara kamu, aku jadi sempat tidur diluar -dibawah pohon mangga samping rumah mertua- tapi tetap berasa nikmat karena bareng suami tercinta.
Makasih ya, gempa Jogja^^

Karena dah tinggal bareng, kuliah jadi semangat, IPK meningkat, ide skripsi pun di dapat

Alhamdulillah…


Dua tahun kemudian
******************
Alhamdulillah…

Aye resmi jadi sarjana
Aye resmi hamil
Suami aye keterima jadi pe.en.es

Alhamdulillah


Tiga tahun kemudian
*******************
Alhamdulillah…

Telah lahir putra pelengkap keluarga.
Azzam Izzuddin namanya.
Nama gagah yang aye simpan sejak lama.
Semoga Allah berkenan menjadikannya sebagai hamba yang memiliki tekad yang kuat (azzam) untuk menegakkan kehormatan agama (izzuddin) dan setangguh laskar Izzuddin Al Qassam di Palestina sana.

Alhamdulillah…


Empat tahun kemudian
*********************
Alhamdulillah…

Aye ketrima jadi pe.en.es
*demi menyenangkan hati orang tua*
*demi bakti yang masi belum cukup untuk membalas semua jasa mereka*

Alhamdulillah…


Lima tahun kemudian
*******************
Alhamdulillah…

Allah kasih satu amanah lagi buat kami.
Muhammad Al Faruq, nama gagah lain yang kami beri.
Semoga Allah berkenan memberikan kepadanya kebaikan perangai dari utusanNya, Muhammad S.A.W.
Semoga Allah berkenan menjadikannya pembeda antara yang haq dan yang bathil, sebagaimana Umar ibn Khattab -Al Faruq

Alhamdulillah…


Enam tahun kemudian
               ***
Tujuh tahun kemudian
               ***
Delapan tahun kemudian
**********************
Alhamdulillah…

Kami sudah melewati 5tahun pertama -yang menurut teori-  penuh guncangan

Betapa banyak cerita berbeda di luar sana, mengingat penyakit yang aye derita belakangan ini

Alhamdulillah..


19 November 2014
Alhamdulillah…

Akhirnya kami punya rumah mungil hasil jerih payah sendiri, moga Allah meridhai

Ternyata sudah 9tahun.
Sungguh tak terasa waktu berjalan begitu cepat.

Mas, terimakasih telah berkenan untuk menua bersama ku.
Semoga anugerah dari Sang Maha Mencinta  bisa terus terjaga keindahan dan kesuburannya, sehingga buahnya bisa menjadi bekal selama perjalanan di dunia ini. Perjalanan kembali menuju Sang Maha Segala.
Moga Ia berkenan mempertemukan kita kembali sebagai pasangan di sana nanti…

image

pengikat ilmu. pengasah otak. pemoles hati

Advertisements