Tags

Sebelom ngomongin makannya, ada baiknya tau dikit tentang daerah yang diomongin^^

logoprovgorontalo

Sejarah (Diambil dari web pemprov gorontalo)

Menurut sejarah, Jazirah Gorontalo terbentuk kurang lebih 400 tahun lalu dan merupakan salah satu kota tua di Sulawesi selain KotaMakassar, Pare-pare dan Manado. Gorontalo pada saat itu menjadi salah satu pusat penyebaran agama Islam di Indonesia Timur yaitu dari Ternate, Gorontalo, Bone. Seiring dengan penyebaran agama tersebut Gorontalo menjadi pusat pendidikan dan perdagangan masyarakat di wilayah sekitar seperti Bolaang Mongondow (Sulut), Buol Toli-Toli, Luwuk Banggai, Donggala (Sulteng) bahkan sampai ke Sulawesi Tenggara.Gorontalo menjadi pusat pendidikan dan perdagangan karena letaknya yang strategis menghadap Teluk Tomini (bagian selatan) dan Laut Sulawesi (bagian utara).

Sebelum kemerdekaan Republik Indonesia, rakyat Gorontalo dipelopori oleh Bpk H. Nani Wartabone berjuang dan merdeka pada tanggal 23 Januari 1942. Selama kurang lebih dua tahun yaitu sampai tahun 1944 wilayah Gorontalo berdaulat dengan pemerintahan sendiri. Perjuangan patriotik ini menjadi tonggak kemerdekaan bangsa Indonesia dan memberi imbas dan inspirasi bagi wilayah sekitar bahkan secara nasional. Oleh karena itu Bpk H. Nani Wartabone dikukuhkan oleh Pemerintah RI sebagai pahlawan perintis kemerdekaan.

Pada tanggal23 Januari 2000, rakyat Gorontalo yang diwakili oleh Dr. Ir. Nelson Pomalingo, MPd ditemani oleh Natsir Mooduto sebagai ketua Panitia Persiapan Pembentukan Provinsi Gorontalo Tomini Raya (P4GTR) serta sejumlah aktivis, atas nama seluruh rakyat Gorontalo mendeklarasikan berdirinya Provinsi Gorontalo yang terdiri dari Kabupaten Gorontalo dan Kota Gorontalo terlepas dari Sulawesi Utara.Sebagaimana tercantum dalam Undang-Undang No. 10 tahun 1964 yang isinya adalah bahwa Kabupaten Gorontalo dan Kota Gorontalo merupakan wilayah administrasi dari Propinsi Sulawesi Utara. Setahun kemudian tepatnya tanggal 16 Februari 2001, Tursandi Alwi sebagai Penjabat Gubernur Gorontalo dilantik.

kalo diliat dari peta, propinsi ini dikelilingi oleh laut, makanya ga heran kalo banyak makanan yang bahan utamanya dari laut. Tapi, sealin itu, ada lagi makan andalan Gorontalo, yaitu jagung.

Yup… Gorontalo terkenal sebagai penghasil jagung. Hal ini tidak terlepas dari keberhasilan Bapak Gubernur Fadel Mohammad, pencetus “Agropolitan.” Kini Gorontalo adalah penghasil jagung terbesar di Indonesia bahkan Gorontalo swasembada jagung dan menjadi pengekspor jagung terbaik (sumber: R.O.C.K Gorontalo, facebook). Saking komitnya terhadap dunia perjagungan, sampe dibikin Tugu Jagung loh.

jagung

Yuk acungin acungin jempol atas usaha Gorontalo dalam hal diversifikasi pangan *sayang WP ga ada icon jempol 😛

nah..sekarang mari kita ngomongin makanan 🙂

Binte Biluhuta

Binte Biluhuta

ini seger banget. cocok dijadiin appetizer. jadi jagungnya dibuat sebagai isian sup yang kaldunya berasal dari ikan. untuk menambah citarasa, selain bumbu,  didalamnya terdapat daun kemangi dan abon ikan. 

Gogos

Gogos

nah kalo ini semacem lemper panggang di jawa. sama-sama terbuat dari ketan yang dimasak dengan santan, tapi gogos ini terbuat dari ketan hitam, bukan ketan putih. Selain itu, gogos ga ada isiannya, gak kaya lemper yang isinya bisa macem-macem.

gohu + milu bakar

gohu + milu bakar

makanan ini biasanya dijual di lapak-lapak pinggir pantai. kelihatannya kombinasi yang aneh; jagung dan jantung pisang. tapi ternyata sodara-sodara..enaaak.. milu (jagung) nya dibakar pake bumbu yang gurih pedas. trus gohu  yang dibikin dari jantung pisang dicampur kelapa parut juga enak. ini pertama kali aye nyobain jantung pisang sodara-sodara 😀

ikang bobara+dabu2

ikang bobara+dabu2

ini aye kurang tau deh padanan nama ikannya kalo di jawa. tp yang penting itu…dabu-dabunya cuyyy. mantaff. dibikin dari cabe rawit merah dan bawang merah yang disiram perasan jeruk nipis dan minyak jelantah. hadeeeh.. ini ngetiknya aja dah bikin ngiler hehehe

nike  garo + perkedel nike

nike garo + perkedel nike

ini bikinannya mba nizam, orang dikpora gorontalo yang bae banget. ini asli enaaaaak bgt. aye ampe nambah2 makannya :p

nike di gorontalo beda dengan nike yang ada di manado. disini nike lebih halus dan hanya ada di musim-musim tertentu. alhamdulillah pas saya kesana pas lagi musimnya. jadi ini fresh dari pelelangan langsung dimasak *duuuh perut jadi keroncongan*

nike garo itu nikenya ditumis pake bumbu rempah yang pedes trus ditambahin kemangi *ngelap iler* kalo perkedel nike itu semacam bakwan gitu deh tapi ditambahin bumbu cabe juga didalemnya. alamaaak buat aye yang punya slogan “no hot, no food” ini surga dunia bingits^^

nasgor roa

nasi goreng roa

ini dijual di tlapangan gitu malem-malem. ini juga enak banget. sebenernya si isiannya standar kaya nasi goreng pada umumnya. ada telor n ayam. tp yang bikin mantaf itu bumbu sambel roa nya..enaaaak

kue lumpur

kue lumpur

lemper

lemper

nah kalo dua makanan ini juga ada di jawa. tapi yang ngebedain topping maupun isiannya.

kalo di jawa, kue lumpur biasanya dikasi topping kismis, n lemper biasanya isi daging ayam or daging sapi. nah, kalo disini, dua-duanya dikasih abon ikan 🙂

sarabba

sarabba

kalo ini sebenernya asli makassar. tapi berhubung aye pertama kali icip di gorontalo, ya jadinya masuk sini deh 🙂

ini dijual malem-malem, n pas banget waktu ngejualnya coz ni minuman bisa ngangetin badan. campurannya terdiri dari air jahe, gula merah, dan santan. bisa ditambahi telor ayam kampung kalo suka. lumayan bisa buat dopping juga hehe

nah gitu dulu cerita icip-icip aye di gorontalo. moga nanti ada waktu buat ceritain icip-icip di tempat laen

Advertisements