Tags

, ,

Pernah nggak, lagi ngobrol sama orang, tiba-tiba kamu nyadar kok dia napasnya kaya ngos2an, or bahkan ada bunyi ‘ngiik’nya?
Saya pernah, tapi bukan sebagai pendengar, tapi sebagai sumber bunyi. Lantas lawan bicara saya bertanya: “kamu ada asma ya?”
Yup. Saya memang menderita asma.
Loh kok bisa ngobrol sih pas kena serangan asma? Bukannya kalo asma itu digambarin kaya gini ya?

image

Iya sih, kalo lagi serangan itu emang rasanya mau napas aja susah. Napas pendek2. Dada sakit. Dah gitu juga timbul mengi, suara ‘ngiik’ tadi itu. Ganggu banget ya..

Sebenernya asma itu apa sih?
Asma itu penyakit kronis yang nyerang jalan napas. Penderita asma jalan napasnya selalu dalam keadaan radang

image

Tuh liat deh..orang dengan asma, walaupun dalam keadaan bias, bukan terkena serangan, jalan napasnya dah menyempit karena radang tadi. Makanya, walopun ga sedang dalam serangan, penderita asma tetap mengeluarkan suara ‘ngiik’ tadi.
Nah ketika ada pemicu, jalan napas yang dah sempit, jadi semakin sempit lagi karena lendir yang timbul. Pemicunya macem2. Bisa karena alergen ( tungau, debu, serbuk sari, udara dingin,  dll) bisa juga karena olahraga. Satu pemicu untuk seseorang belum tentu memicu penderita yang lainnya.


yang harus dilakukan apabila terjadi serangan asma
1. Duduk tegak, jangan berbaring. Cobalah untuk tetap tenang
2. Gunakan inhaler tiap 30-60 detik, maksimal 10x semprotan.
3. Jika gejala dirasakan memburuk ketika menggunakan inhaler, atau tidak ada perubahan setelah 10x semprotan atau anda merasa panik, panggil ambulan.
4. Jika dalam 15menit ambulan tidak kunjung daang, ulangi langkah ke 2

Jika gejala membaik, segera memeriksakan diri ke dokter pada hari itu juga.

***pengikat ilmu. pengasah otak. pemoles hati***

Advertisements