Tags

Saya bukan termasuk orang yang rutin memberi uang jajan pada anak. Biar mereka paham aja sih kalo jajan itu bukan kebutuhan. Toh udah bawa bekel juga dari rumah.
Pagi ini, saya memberi faruq 2 lembar pecahan dua ribu.
Saya bilang, ini untuk jajan dan infaq ya.
Faruq kegirangan..
Ini satu buat infaq, satu buat jajan ya bunda? Iya
Yang buat infaq yang bagus ah.. iya pinter nak 🙂
Aku mau lurusin dulu ya bunda (biar tambah cakep).. Iya sayang 🙂

》Faruq ga nego, yang infaq sribu aja. Yg tiga ribu buat jajan. Kan jarang jajan…
*faruq dah bisa ngitung loh ya
》faruq memberi yang terbaik yang dia punya…

Bagaimana dengan kita, orang dewasa?
》infaq nanti aja kalo ada sisa.. kan kebutuhan hidup banyak. Apalagi jaman serbasusah gini
》 infaq pilih nominal terkecil yang ada di dompet. Pilih juga yang paling kucel coz bikin jelek penampilan dompet aja. Kesannya jg ga higienis gitu


Nah, gimana?


——————————
Barusan faruq pulang..
Bunda (B): faruqtadi jajan apa?
Faruq (F): aku ga jajan. Aq infaq semua, biar rumahnya bisa buat berempat
B: hah?
F: iya..2+2 kan 4.. kalo infaq kan dapet rumah di sorga. Jadi rumahnya bisa bwt berempat. Aku. Bunda. Mas azzam. Sama ayah
B: (so sweet^^) masya allah..anak bunda shalih bgt

***pengikat ilmu. pengasah otak. pemoles hati***

Advertisements