Tags

, , , , ,

Kalian pernah nggak sih, ketika dalam perjalan tiba-tiba ngerasa laper? Kalo aye mah lumayan sering hehe.
Makanya, episode kelaperan itu bisa dibikin satu postingan sendiri^^. Kali ini aye mo cerita episode di Pasar Parung.

Ceritanya ini dalam rangka menuju Bogor. Karena jalur kereta api dirasa terlalu memutar, akhirnya aye mutusin untuk naik angkot ke Parung, lalu disambung naik  is menuju Bogor.
Karena jaraknya lumayan jauh, aye berangkat pagi-pagi dah tu.
Lupa juga dah sarapan apa belom. Yang jelas pas sampe Pasar Parung, perut rasanya melilit. Liat punya liat, ga jauh dari pangkalan bis ada satu lapak makanan yang judulnya menarik perhatian: “Bubur Toge”. Hah? Bubur tooogeee? Bener-bener baru denger deh aye. Karena dasarnya aye demen nyobain sesuatu yang baru, aye datengin dah tuh lapak. Trus mesen deh.

image

Pada dasarnya sih sama ya sama bubur ayam yang biasa kita beli. Tetep ada ayam dan berbagai condiment yang biasa ada di bubur ayam, kecuali daun seledri.
Nah, si toge ini berfungsi sebagai pengganti seledri itu kayaknya.
Kalo menurut aye karena ada 2 kesamaan, yaitu sama-sama sayur n sama-sama memiliki tekstur crunchy ketika dalam keadaan mentah.
Aye sih suka-suka aja makannya. Selaen karena emang doyan makan, aye juga suka sayuran mentah.


Sorenya, aye dah selesai urusan di Bogor. Jamnya nanggung banget. Dah lewat makan siang, tapi belom waktunya makan malam. Daripada kelaperan, mending jajan dulu dah.
Clingak-clinguk…ternyata di deket tukang bubur toge yang tadi pagi ada tukang bubur kacang ijo. Di situ aja dah. Lumayan buat ganjel-ganjel.
Pas mesen ditanya abangmamangnya, “pake roti nggak, neng?” Aye jawab, “iya pake, mang”
Bayangan aye bakal dikasih selembar roti tawar seperti yang biasa ditemui di Jakarta n Tangerang. Tau-taunyaaa..

image

Jeng…jeng…
Apaan nih, kok rotinya kayak begini?Setelah dicicipi, ternyata enak loh^^
Itu rotinya roti rasa pandan (teksturnya mirip bolu, tp ketika dimakan kaya roti tawar. Apaan ya itu namanya?), diisi dengan selai nanas.
Kombinasi yang aneh? Kayaknya sih iya.. tapi setelah dicoba, rasanya ngeblend kok di lidah.
Satu lagi poin penting buat aye: manisnya pas. Jadi nggak bikin blenger bin jeleh hihihi

So, buat temen-temen yang bernasib seperti aye-kelaperan ga kenal waktu- coba diliat-liat deh disekitar TKP, kali aja ada police line eh makanan menarik yang bisa jadi bahan cerita seru-seruan ama sohibmu. Dan yang pasti, menjadi pengobat rasa lapar^^
Betul apa betul?

***pengikat ilmu. pengasah otak. pemoles hati***

Advertisements