Tags

Kalo kemaren dah dibahas tentang pertolongan pertama pada kelaparan di TKP pasar, sekarang aye critain yang TKPnya stasiun.
Yah..seperti aye bilang, laper kadang-kadang suka ga tau diri. Tau-tau nongol. Padahal bukan jam biasanya kita makan. Kalo dah gitu, kudu buru-buru di ganjel biar maag ama migren nggak kumat 😀
Oke deh..ini dia:


1. Stasiun Tanah Abang
Doeloe, banyak banget tukang makanan di dalem stasiun ini. Ada pecel si ompong, pecel emak, gorengan, minuman dll. Sekarang biar tertib, di peron dilarang orang jualan.
Nah yang biasa jualan didalem, aye dah ga ngeliat lagi lapaknya diluar.
Yang masih bertahan jualan di luar itu ibu-ibu yang dari Rangkas. Jujur, aye ga pernah tertarik jajan di situ. Abis yg kliatan cuma gorengan tales segede gaban ama buni hihihi
Nah, berhubung kepepet karena kelaparan, akhirnya aye jajan di situ deh. Setelah nanya-nanya apa aja yang dijual, akhirnya aye memutuskan beli ini

image

Aye beli nasi merah +sayur (risol beli di lapak sebelah). Tau nggak siiih? Total kerusakan untuk sepiring makanan ini cuma 6500.
Itu risolnya risol mayo loh.
Apa? Risol dimakan pake nasi itu aneh banget? Iya sih..tapi enak-enak aje menurut aye :p
Oya..gegara makan disini, aye jadi tau rasanya nasi merah. Slama ini cuma mengira-ngira aja^^

2. Stasiun Pondok Ranji
Bapak aye demeeeen banget makan toge goreng. Aye mah males dah. Ada tauconya sih. Aye kagak doyan tauco.
Taaapiii..berhubung kena serangan lapar mendadak dan kaki dah lemes mau pergi jauh-jauh, akhirnya aye pesen dah tuh toge goreng. Nih penampakannya

image

Ternyata enak sodara-sodara! Paduan tauco+ancom+kucai menghasilkan rasa yg eksotis *halah*
Iya..aye akhirnya jatuh cinta ama ni makanan. Enak bangeeet. Ada manis gurih dari tauco n oncom, dipadu pedesnya sambel+aroma kucai..bikin nagih^^
Aslinya seporsi terdiri dari ketupat, mi kuning, toge dan oncom. Tapi karena takut kekenyangan, aye skip lontongnya. Pas sih kalo buat aye porsi segitu.
Cobain yuks^^

***pengikat ilmu. pengasah otak. pemoles hati***

Advertisements